Dosen Fakultas Pertanian Unja Perkenalkan Cara Pembuatan Biochar


Rabu, 03 Agustus 2022 - 20:20:16 WIB - Dibaca: 134 kali

Sosialisasi Biochar atau arang hayati kepada petani di Desa Ibru, Kabupaten Muarojambi, Rabu 3 Agustus 2022.(*/fran) / HALOSUMATERA.COM

MUAROJAMBI|HALOSUMATERA – Biochar atau arang hayati belum begitu familiar di kalangan masyarakat, khususnya petani. Hal ini menjadi kewajiban Universitas Jambi mensosialisasikannya kepada masyarakat.

Untuk mentranfer cara pembuatan biochar ini, Dosen Fakultas Pertanian Unja menggelar sosialisasi di Desa Ibru, Kecamatan Mestong, Muarojambi, Rabu (3/8/22).

Kegiatan ini diinisiasi dosen senior Fakultas Pertanian, seperti Refliaty, Endriani, M. Syarif, Yulia Alia dan seorang dosen muda, Diah Listyarini.

Selain memperkenalkan cara pembuatan arang hayati ini, para dosen senior ini juga memberikan edukasi agar produksi pertanian di wilayah ini semakin meningkat.

Endriani, salah satu Dosen Fakultas Pertanian Unja, begitu detil menjelaskan fungsi dan kegunaan biochar. Dia mengatakan jika ilmu tidak hanya berada di kampus saja, wajib dibagikan kepada masyarakat, khususnya kepada petani.

"Agar tidak hanya dosen dan mahasiswa saja yang tahu ilmunya, masyarakat juga harus tahu," ujar Endriani saat menjelaskan kegunaan biochar kepada petani.

Ia menuturkan, biochar sangat bermanfaat menyuburkan tanah serta bersifat persisten (dapat bertahan lama di dalam tanah). Selain itu, semua bahan yang ada di lingkungan petani bisa dijadikan biochar. Kondisi itu dapat mengefisiensi penggunaan pupuk dalam jumlah yang banyak.

"Pembakarannya dilakukan dengan tidak sempurna. Jadi biochar ini bukan abu. Arang hayati yang kita berikan bisa bertahan lama di dalam tanah. Jadi, sekali diberikan bisa bertahan lama. Kita juga efisien dalam penggunakan pupuk," ujar Endriani.

Seorang petani, Zulbaidah mengatakan jika kegiatan ini sangat bermanfaat baginya. Ia menerangkan sudah pernah membuat arang namun belum tahu cara pemakaian dan kegunaanya.

"Waduh, sangat banyak manfaatnya, Mas. Kami dapat ilmu. Kedepan sudah tahu cara membuat dan menggunakan biochar ini untuk tanaman kami," kata Zulbaidah

Kepala Desa Ibru, Arman mengatakan dengan adanya kegiatan sosialisasi ini, masyarakat mendapat pemahaman fungsi dari biochar tersebut. Ia juga menerangkan jika Desa Ibru memiliki potensi mendapatkan bahan baku pembuatan biochar.

"Di sini banyak bahan yang biasa dimanfaatkan. Salah satunya ada perusahaan kayu. Setidaknya, limbahnya bisa kita buat jadi biochar," ujar Arman kepada awak media.

Ia berharap apa yang dilakukan dosen Unja ini, kedepan dapat meningkatkan perekonomian petani, serta Desa Ibru dapat beralih kepada sistem pemupukan organik.

"Apalagi harga pupuk saat ini mahal, Mas. Semoga dengan ilmu yang kami dapat ini, bisa menjadi alternatif dalam menambah unsur hara tanaman," kata Arman.(*/nik)




Komentar Anda



Terkini Lainnya

Aksi Serentak Nasional, Buruh di Jambi Akan Sampaikan Tuntutan Ini ke Gubernur

JAMBI|HALOSUMATERA – Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (KSBSI) Provinsi Jambi akan melaksanakan aksi serentak secara Nasional di Jambi pada 10 A

Berita Daerah

DPW SPI Jambi Gelar Pelatihan Vocational Bagi Usaha Mikro Sektor Pertanian dan Perkebunan

MUAROJAMBI|HALOSUMATERA - Dewan Pengurus Wilayah Serikat Petani Indonesia (DPW SPI) Provinsi Jambi menggelar pelatihan Vocational Bagi Usaha Mikro Di Sektor Per

Berita Daerah

Aksi di BPN Muarojambi hingga Pantau Persidangan di PN Sengeti

MUAROJAMBI|HALOSUMATERA – Ratusan petani dari Serikat Tani Kumpeh (STK) mendatangi Kantor BPN Muarojambi, Kamis siang (4/8/22). Mereka menyuarakan hak mer

Berita Daerah

Dosen Fakultas Pertanian Unja Perkenalkan Cara Pembuatan Biochar

MUAROJAMBI|HALOSUMATERA – Biochar atau arang hayati belum begitu familiar di kalangan masyarakat, khususnya petani. Hal ini menjadi kewajiban Universitas Jamb

Berita Daerah

Jahfar: Pokir Itu Bukti Dewan Bekerja Memperjuangkan Aspirasi

TANJABBAR|HALOSUMATERA – Setidaknya lebih seribu usulan aspirasi masyarakat yang tertuang dalam Pokok-pokok pikiran anggota DPRD Tanjabbar pada tahun 2022

Berita Daerah


Advertisement